Ceramah Ramadhan Ke-10: Urgensi Pembinaan Generasi Muda Islam

Monday, January 4th, 2016 - Ceramah Ramadhan
Advertisement

Ceramah Ramadhan Ke-10: Urgensi Pembinaan Generasi Muda Islam – Sahabat Cerpi pada kesempatan kali ini CeramahPidato.Com akan share artikel mengenai ceramah ramadhan atau pidato puasa 2016, yang bisa menjadi referensi anda dalam berceramah sebelum shalat Tarwih tentunya. Judulnya adalah Urgensi Pembinaan Generasi Muda islam, simaklah:

Sesungguhnya wajah masyarakat Islam 30 sampai 50 tahun di masa mendatang dapat dilihat atau ditentukan oleh seberapa handalnya pembinaan generasi muda Islam saat ini. Pemuda adalah jelas merupakan pilar dari semua kebangkitan umat di dunia ini. Juga Sejarah Islam telah membuktikan bahwa pendukung-pendukung awal penyampaian risalah Islam ini oleh Rasulullah SAW, adalah para pemuda yang dengan tegar menjadi penyokong bagi penyampaian Risalah Islam. Di Negara kita sejarah telah mencatat momentu-momentu pergerakan bangsa yang telah diukir dengan peluh dan keringat kaum muda bangsa ini.

Potensi ini telah dipahami sepenuhnya oleh orang-orang yang memiliki kepentingan penguasaan terhadap suatu bangsa dalam jangka panjang, sehingga kalangan yang mengingingkan penguasaan tersebut sering menggunakan metode penghancuran generasi muda dari suatu bangsa yang ingin mereka kuasai. Hamtaman dan cobaan seperti ini telah dirasakan oleh generasi Islam di seluruh dunia. Tawaran-tawaran yang berbau hedonis telah disuguhkan kepada generasi muda kita yang dapat menyebabkan mereka lupa terhadap harapan umat dan harapan bangsa yang digantungkan kepada mereka. Merajalelanya peredaran narkotika dan fornografi dalam lingkungan masyarakat kita adalah merupakan indikasi yang sangat besar mengenai program penghancuran generasi muda kita.

ceramah-ramadhan

Potensi Generasi Muda

Apa yang sebenarnya dimiliki oleh pemuda sehingga mereka selalu memberikan kontribusi yang besar dalam kebangkitan sebuah peradaran? Dalam kaita tersebut Hasan Al-Banna, toko pergerakan Al Ikhwan Al Muslimin di Mesir mengngambarkan sosok pemuda dengan kalimat berikut: Allah SWT berfirman dalam QS Al-Kahfi 18:13:

نَّحْنُ نَقُصُّ عَلَيْكَ نَبَأَهُم بِالْحَقِّ ۚ إِنَّهُمْ فِتْيَةٌ آمَنُوا بِرَبِّهِمْ وَزِدْنَاهُمْ هُدًى

Yang artinya:

Kami kisahkan kepadamu (Muhammad) cerita ini dengan benar. Sesungguhnya mereka adalah pemuda-pemuda yang beriman kepada Tuhan mereka, dan Kami tambah pula untuk mereka petunjuk.

Potensi-potensi iman, keikhlasan, semangat dan amal yang ada dalam diri pemuda, terutama pemuda Islam harus dipupuk dan ditumbhkan melalui proses tarbiyah (pendidikan) yang benar, pembinaan jiwa dan akhlak serta pembentukan generasi muda yang tangguh, sehingga mereka dapat bertahan menang dalam menghadapi segala tantangan.

Realitas Generasi Muda Harapan Umat

Kindisi generasi muda bangsa kita yang sangat memprihatinkan dalam beberapa tahun yang lalu tentunya bukanlah sebuah potret generasi yang kita ingingkan. Alhandulillah, dalam awal milenium ketiga ini dimana terpaan budaya barat yang menawarkan pola-pola pergaulan yang tidak Islami semakain besar, justru terjadi perubahan yangsangat besar dalam perkembangan pergaulan remaja Islam.

Saat ini remaja-remaj Islam sudah tidak malu-malu lagi untuk menunjukkan identitas keislamannya dengan membawa Al-Quran ke sekolah-sekolah dan tempat-tempat aktifitas mereka.sehingga, Dr. Yusuf Al-Qaradhawi dalam kunjungannya ke Indonesia mensinyalir bahwa kebangkita Islam akan segera tiba dengan melihat indikasi semangat pemuda-pemuda Islam untuk kembali mempelajari agama mereka.

Pola Pembinaan Generasi Muda

Islam telah memberikan tuntunan kepada kita mengenai proses pembinaan anak dan genersai muda yang benar dengan memperhatikan semua faktor yang dapat mempengaruhi proses perkembangan jiwa dan mentalitas pemuda. Proses pembinaan tersebut harus dilakukan dalam berbagai lingkungan.

Pembinaan di Lingkungan Keluarga

Keluarga adalah lingkungan pertama yang dikenal pleh seorang anak. Pengaruh yang dimunculkan dan lingkungan keluarga ini sangant besar bagi kehidupan sang anak. Dalam lingkungan keluargalah seorang bayi dalam fitrahnya adalah muslim dapat makin berkembang menjadi muslim yang tangguh atau menjadi menjadsi kafir berandalan.

Dalam hal ini orang tua harus dapat menciptakan keluarga yang sakinah, damai, tenteram, dan memiliki tanggung jawab yang besar dalam pembinaan anak dan menjadi teladan yang baik bagi sang anak, mewariskan keimanan yang kokoh kuat kepada keturunannya. Q.S.Ath Thuur 52:21:

وَالَّذِينَ آمَنُوا وَاتَّبَعَتْهُمْ ذُرِّيَّتُهُم بِإِيمَانٍ أَلْحَقْنَا بِهِمْ ذُرِّيَّتَهُمْ وَمَا أَلَتْنَاهُم مِّنْ عَمَلِهِم مِّن شَيْءٍ ۚ كُلُّ امْرِئٍ بِمَا كَسَبَ رَهِينٌ

Yang artinya:

Dan orang-oranng yang beriman, dan yang anak cucu mereka mengikuti mereka dalam keimanan, Kami hubungkan anak cucu mereka dengan mereka, dan Kami tiada mengurangi sedikitpun dari pahala amal mereka. Tiap-tiap manusia terikat dengan apa yang dikerjakannya.

Orang tua juga harus mampu mempersiapkan anaknya dalam keadaan yang tidak lemah kondisi mental dan fisiknya lemah dalam bidang pendidikan dan lemah dalam kemampuan materi.Q.S.An-Nisa 4:9:

وَلْيَخْشَ الَّذِينَ لَوْ تَرَكُوا مِنْ خَلْفِهِمْ ذُرِّيَّةً ضِعَافًا خَافُوا عَلَيْهِمْ فَلْيَتَّقُوا اللَّهَ وَلْيَقُولُوا قَوْلًا سَدِيدًا

Yang artinya:

Dan hendaklah takut kepada Allah orang-orang yang seandainya meninggalkan dibelakang mereka anak-anak yang lemah, yang mereka khawatir terhadap (kesejahteraan) mereka. Oleh sebab itu hendaklah mereka bertakwa kepada Allah dan hendaklah mereka mengucapkan perkataan yang benar.

Proses pembinaan anak dalam keluarga harus dimulai dengan pembinaan ketauhidan, pembinaan ibadah, pembinaan ahlak, dan pembinaan metalitas kepemimpinan, Q.s. Luqman 31: 13,17,18,19:

وَإِذْ قَالَ لُقْمَانُ لِابْنِهِ وَهُوَ يَعِظُهُ يَا بُنَيَّ لَا تُشْرِكْ بِاللَّهِ ۖ إِنَّ الشِّرْكَ لَظُلْمٌ عَظِيمٌ

يَا بُنَيَّ أَقِمِ الصَّلَاةَ وَأْمُرْ بِالْمَعْرُوفِ وَانْهَ عَنِ الْمُنكَرِ وَاصْبِرْ عَلَىٰ مَا أَصَابَكَ ۖ إِنَّ ذَٰلِكَ مِنْ عَزْمِ الْأُمُورِ

وَلَا تُصَعِّرْ خَدَّكَ لِلنَّاسِ وَلَا تَمْشِ فِي الْأَرْضِ مَرَحًا ۖ إِنَّ اللَّهَ لَا يُحِبُّ كُلَّ مُخْتَالٍ فَخُورٍ

وَاقْصِدْ فِي مَشْيِكَ وَاغْضُضْ مِن صَوْتِكَ ۚ إِنَّ أَنكَرَ الْأَصْوَاتِ لَصَوْتُ الْحَمِيرِ

Yang artinya:

Dan (ingatlah) ketika Luqman berkata kepada anaknya, di waktu ia memberi pelajaran kepadanya: “Hai anakku, janganlah kamu mempersekutukan Allah, sesungguhnya mempersekutukan (Allah) adalah benar-benar kezaliman yang besar”.

Hai anakku, dirikanlah shalat dan suruhlah (manusia) mengerjakan yang baik dan cegahlah (mereka) dari perbuatan yang mungkar dan bersabarlah terhadap apa yang menimpa kamu. Sesungguhnya yang demikian itu termasuk hal-hal yang diwajibkan (oleh Allah).

Dan janganlah kamu memalingkan mukamu dari manusia (karena sombong) dan janganlah kamu berjalan di muka bumi dengan angkuh. Sesungguhnya Allah tidak menyukai orang-orang yang sombong lagi membanggakan diri.

Dan sederhanalah kamu dalam berjalan dan lunakkanlah suaramu. Sesungguhnya seburuk-buruk suara ialah suara keledai.

Dengan demikian lingkungan keluarga harus dapat mendorong agar si anank bergaul dalam tata pergaulan yang baik, dengan menghindari diri dari lingkungan pergaulan yang tidak kondusif bagi perkembangan si anak.

Perkembangan Peranan Pribadi

Seorang remajah yangtelah memasuki masa mida juga harus dapat melakukan proses pembinaan dirinya sendiri. Tentunya bekas-bekas pembinaan keluarga yang telah dia lalui sangat besar artinya dalam mendorong pembinaan pengembangan pribadi remajaini.

Seorang pemuda harus mempersiapkan dirinya baik secara fikriyah, ruhaniyah dan jasadiyah. Sehingga dengan demikian mereka akan menjadi pemuda yang tangguh. Kuat pisik, kuat ruhaninya dan kuat terarah daya pikirannya.

Pembinaan di Lingkungan Masyarakat

Dalam masyarakat sendiri, harus tercipta kondisi yang positif dalam menciptakan lingkungan pergaulan yang baik bagi seorang remaja dan pemuda untuk menguji ketangguhan pribadi mereka. Lembaga-lembaga seperti organisasi-organisasi kepemudaan, kemahasiswaan, ikatan remaja mesjid, dan lembaga lain.

Eksistensi berbagai organisasi kemasyarakatan Islam ini sangan positif untuk wadah pengkaderan menyeluruh semua lapisan generasi muda Islam. Hal seperti inilah termasuk yang diistilahkan para intelektual sebagai penguatan civil society. Tegasnya, bahwa komunitas masyarakat Islam itu sangat kuat, termasuk pemuda dan remajanya. Dan perlu kita tekankan betul atau garis bawahi betul bahwa berbilang dan berbagai macam organisasi kemasyarakatan Islam itu adalah sekedar wadah pengkaderan, wadah perjuangan dan bukan untuk mensekat atau memecah kekuatan dan persatuan umat Islam.

Lembaga-lembaga Pendidikan formal

Lembaga-lembaga pend idikan yang dibangun untuk membina generasi muda, apakah itu milik negara atau swasta, harus memahami benar peran, dan amanah yang mereka jalankan. Dalam lembaga pendidikan formal inilah seorang anak akan digembleng dalam jangka waktu yang cukup lama bertahun-tahun.

Jika lembaga pendidikan formal ini dikelolah tidak dengan serius dengan kata lain bila ada lembaga pendidikan formal yang dikelola asal-asalan, maka lembaga pendidikan yang demikian bukan menolong pembina generasi muda Islam, malah menghancurkan generasi. Mengapa? Karena mereka menghabiska usia 3 sampai 6 tahun di lembaga itu tapi mereka tidak mendapatkan pendidikan yang baik. Waktu generasi tersebut terbuat dengan sia-sia. Penyelenggara pendidikan formal harus benar-benar menonjolkan education oriented, bukan businees oriented, bukan mengejar keuntungan materi.

Sejarah telah mencatat betapa dengan semangat keikhlasan dalam mendidik dari beberapa Ulama besar di pesantren dan beberapa lembaga pendidikan Islam, telah melahirkan banyak pribadi-pribadi pemimpin ummat yang tangguh.semangat keikhlasan seperti ini dapat juga dilaksanakan oleh penyelenggara pendidikan dilembaga pendidikan milik pemerintah, mulai dari SD,SLTP,SLTA dan pendidikan Tinggi.

Target pembinaan Generasi Islam

Tantangan perkembangan dunia yang sangat cepat harus dapat diantisipasi dengan perbaikan-perbaikan dalam pola pembinaan generasi muda Islam. Pembinaan generasi muda Islam dengan mencapai target generasi muda yang terlatih dan terdiri secara terluas adalah sebuah keharusan karena perkembangan dunia menuntut situasi tersebut. Generasi muda Islam harus dapat bersaing, bahkan menjadi yang terbaik disetiap aspek kehidupan ini. Dipemenuhan lapangan kerja misalnya.

Islam adalah agama yang mendukung kemajuan dan kemodernan. Rasululluah SAW telah menberikan dorongan bagi kita untuk mengikuti perkembangan zaman yang terjadi. Hadis Rasulullah: “kamulah semua yang lebih tahu tentang urusan keduniaanmu”. Hadis rasulullah yang lain: “siapa yang menghendaki kesuksesan didunia harus dengan ilmu, dan siapa yang menghendaki kesuksesan di akhirat harus dengan ilmu, dan siapa yang menghendaki keduanya harus dengan ilmu”.

Oleh sebab itu seperti saat ini, dimana kita berada pada abad globalisasi, serta abad informasi dan teknologi modern, maka generasi muda Islam harus didorong dan berjuang untuk menguasai perkembangan teknologi dan ilmu pengetahuan sehingga kita tidak lagi tertinggal dalam penguasaan-penguasaan IPTEK tersebut.

Kesimpulan

Pembinaan generasi muda Islam yang tangguh adalah hal mutlak atau absolut yang harus diperhatikan oleh semua pihak. Tugas amat besar ini harus ditangani secara serius dan penuh keikhlasan.

Arahnya adalah terbinanya generasi muda Islam yang kokoh keimanannya, kuat ibadahnya, indah akhlaknya, teguh pendiriannya, berjiwa pejuang, kuat fisiknya, terdidik dan terlatih, dan tidak tertinggal bahkan pelopor dalam penguasaan IPTEK.

Implementasi atau pengamalan yang tegas, totalitas atau kaffah ajaran Islam seperti kejujuran, keadilan, bertanggung jawab, semangat kerja keras, berbudaya ilmu harus ditanamkan sejak dini pada generasi kita dalam rumah tangga, di pendidikan formal dan masyarakat. Inilah kunci utama masa depan bangsa, negara dan ummat Islam akan gemilang. Wallahu Muwaffiq ila aqwamittarieq. Fastabiqul khaerat.[cp]

Tags:

kumpulan ceramah di bulan ramadhan, teks pidato ilal, kumpulan ceramah lucu bulan ramadhan, Teks ceramah ILAL, ceramah agama islam tentang pemuda, ceramah tentang pemuda, ceramah tentang pemuda islam, ceramah tentang generasi muda, pidato tentang generasi muda islam, teks ceramah il al
Advertisement
Ceramah Ramadhan Ke-10: Urgensi Pembinaan Generasi Muda Islam | admin | 4.5
Leave a Reply